PROSPEK EKONOMI ISLAM

  • Akhmad Mujahidin

Abstract

Aktivitas ekonomi dapat dikatakan sama tuanya dengan sejarah manusia itu sendiri. Ia telah ada semenjak diturunkannya nenek moyang manusia, Adam dan hawa ke permukaan bumi. Perkembangan ekonomi berjalan seiring dengan perkembangan pertumbuhan manusia itu sendiri dan pengetahuan teknologi yang dimiliki. Pembagian kerja sebagai sebuah aktivitas ekonomi telah ditemui sejak generasi pertama keturunan Adam dan Hawa. Pembagian kerja paling tua dalam sejarah umat manusia adalah antara melakukan pekerjaan yang berhubungan dengan binatang (peternak) dan orang yang bekerja dengan pertanian (petani). Peternak diwakili oleh Habil dan petani diwakili oleh Qabil.

Kisah pergulatan moyang manusia di atas berakhir dramatis dan menyedihkan. Petani dan peternak bersaing mempersembahkan hadiah kepada Sang Pencipta. Karena tidak  puas dengan keputusan yang ada, akhirnya salah satu pesaing membunuh rivalnya. Pembunuhan ini tercatat sebagai peristiwa pembunuhan pertama dalam sejarah anak manusia. Bila kita cermati, ada beberapa prilaku yang bersifat ekonomi yang tergambar dari sejarah tersebut. Pertama, prinsip `pengeluaran biaya serendah mungkin untuk mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya` telah dipersonifikasikan oleh Qabil yang memberikan yang paling rendah untuk memperoleh yang terbaik. Kedua, `pembunuhan pesaing` yang dilakukan pada masa sekarang –baik oleh pesaing itu sendiri maupun oleh aktivitas ekonomi yang dilakukannya- telah berakar pada sejarah generasi umat manusia pertama.

Seiring perkembangan dan perjalanan sejarah manusia, aspek ekonomi juga  turut berkembang dan semakin komplit. Kebutuhan manusia yang semakin menjadi-jadi dan tidak dapat dipenuhi sendiri menyebabkan mereka melakukan kegiatan tukar-menukar dalam berbagai bentuk. Alam yang tadinya menyediakan banyak komoditi tidak lagi bisa diandalkan. Akhirnya muncullah beraneka transaksi, mulai dari barter hingga yang paling modern sekali seperti yang dirasakan pada hari ini.

Secara umum, kegiatan ekonomi dapat dibagi menjadi tiga macam, yaitu produksi, distribusi dan konsumsi. Dalam dunia modern, dikenal pula adanya intermediasi dan kebijakan pemerintah. Selain itu, semua ini bergantung pula kepada tenaga kerja, sumber daya alam, manajemen dan lain sebagainya. Kesemuanya ini membentuk sebuah sistem yang rumit yang biasa disebut dengan kegiatan ekonomi. Sistem ini memiliki satu tujuan utama yaitu kesejahteraan manusia. Bila sistem ini kacau, maka dapat dipastikan kehidupan manusia akan kacau pula.

Published
2018-01-27
Section
Articles